Posted by: puyisyalala | 5 January, 2009

Selingkuh Itu Membawa Petaka..

suatu hari seorang sahabat bercerita tentang kisah cintanya..

ceritanya dia dan pacarnya yang udah pacaran selama bertahun2 lagi dalam suatu masalah besar..

mereka terancam putus karena suatu permasalahan yang kompleks.. dimana salah satunya karena selingkuh..

jadi ceritanya sahabat pacar sahabat gw itu TTM-an ma seorang juniornya tanpa sepengetahuan sahabat gw itu..

suatu hari si pacarnya itu ngaku lalu mereka memutuskan untuk “break” aka istirahat dulu.. *hehehhe.. kaya upacara yah..*

selingkuh itu menyenangkan ga sih?? ujung2nya banyak masalah muncul.. ujung2nya menderita..

menurut analogi gw selingkuh itu kaya narkoba.. bikin ketagihan.. kesenangan sesaat.. membawa derita.. hehhehe..

selingkuh itu bisa bikin kita kehilangan orang yang kita bener2 sayangi..

selingkuh itu indah??

yakin selingkuh itu indah??

perselingkuhan harus dibayar dengan sangat mahal.. yaitu hilangnya kepercayaan dari orang yang kita sayang..

menurut gw hubungan yang tidak dilandasi dengan kepercayaan sama aja bullshit..

kl gw misalkan dengan hubungan bisnis.. kalo kita berbisnis tanpa kepercayaan gimana caranya?? bisnis kita ga bakal solid.. lambat laun kita pasti bakal berpindah ke pelaku bisnis lain yang lebih bisa kita percaya..

sama aja dengan hubungan personal juga kaya gitu kan kalo kita pacaran tanpa kepercayaan apa jadinya??

gini.. si sahabat gw itu dulunya juga suka selingkuh karena dia pikir pacarnya itu sayang banget ma dia ga mungkin bakal ninggalin dia..

bodoh.. itu satu kata buat sahabat gw.. gimana mungkin ada orang yang rela diselingkuhin.. naif banget sih jadi orang.. gini deh jadinya balik diselingkuhin.. i believe in karma.. so i think this is a karma for her..

maaf ya sobat kalo kata2 gw terlalu jahat.. but i think u deserve this.. 😦

Advertisements
Posted by: puyisyalala | 5 January, 2009

Emang Boleh Seenaknya??

sekitar beberapa bulan yang lalu gw lagi di depan salman *lagi jajan ceritanya*..

lalu entah kenapa tiba2 di depan salman itu keadaan jadi kacau banget.. ribuuuutttt bangett..

ternyata eh ternyata ada angkot ngetem ga kira2 di tengah jalan..

lalu terjadilah dialog antara gw dan temen gw..

gw : “gila apa tuh angkot gatau diri banget.. minggir dikit napa??”

temen gw : “yahh.. namanya juga cari duit..”

gw : “terus karena dia lagi cari duit dia bisa seenaknya gitu??”

temen gw : “yaaa.. kasian juga kan dia susah..”

gw : “terus karena hidup dia susah dia berhak bikin orang lain susah juga??”

temen gw : “……….”

yaaa.. intinya sih menurut gw orang Indonesia itu suka mentoleransi hal2 yang sebenarnya ga patut ditoleransi..

gini.. apa karena orang lagi cari duit jadi bisa seenaknya ngelanggar peraturan??

apa gunanya dong ada peraturan?? kalo gitu sekalian aja ditulis kalo peraturan itu cuma berlaku untuk orang mampu..

misalnya ada orang mau pergi ke kantor.. naik mobil terus dia ngelanggar rambu lalu lintas..

apa dia diberi toleransi oleh orang2? pastinya ga lah.. padahal dia juga mau cari duit kan..

kenapa kalo supir angkot boleh?? apa ini karena orang Indonesia udah terlalu terbiasa dengan pelanggaran2 yang dilakukan oleh supir2 angkot??

apa karena si supir angkot ngerasa dia lagi cari duit buat makan keluarganya dia pikir dia diberi pengecualian boleh ngelanggar karena dia ngerasa dia bukan orang mampu??

selain kasus supir angkot tadi bisa kita liat juga PKL yang mangkal di pinggir jalan itu..

kalo diusir pasti alasannya “cari duit buat makan” atau “anak saya sakit butuh uang” atau “kalo saya ga boleh jualan nanti gimana caranya saya bisa dapet duit”, dsb..

padahal jelas2 dia ngelanggar peraturan karena jualan dijalan.. coba kalo jualannya di pasar atau di tempat yang emang diperuntukkan buat jualan juga pasti ga bakal diusir kan??

bukannya gw belagu atau songong karena emang hidup gw ga sesusah mereka..

tapi bukan berarti karena hidup kita susah kita jadi mengorbankan orang lain kan??

pernah ngerasain jadi pedestrian yang lagi jalan di trotoar terus ada PKL yang ngehalangin trotoar??

secara ga langsung PKL itu egois karena dia jualan di trotoar bikin pedestrian harus pindah jalan di bahu jalan yang bisa ngebahayain pedestrian..

gilaaa.. jualan di jalan!!

gilaaa.. jualan di jalan!!

jadi.. menurut gw walaupun kita kurang mampu bukan berarti kita bisa ngelanggar peraturan dan ngambil hak orang lain..

justru karena kita kekurangan duit jangan sampai juga kita kekurangan rasa peduli terhadap kepentingan orang lain..

jangan sampai sudah miskin harta, miskin hati, miskin ilmu, miskin moral juga.. 🙂

« Newer Posts

Categories